Diplomat Iran membakar dokumen di kedutaan di Tirana sebelum meninggalkan negara itu

Diplomat Iran membakar dokumen di kedutaan di Tirana sebelum meninggalkan negara itu

Para diplomat Iran membakar dokumen di kedutaan di Tirana Kamis pagi, beberapa jam sebelum mereka akan meninggalkan negara itu setelah Albania memutuskan hubungan diplomatik dengan Iran karena serangan dunia maya.

Dalam pidato video langka pada hari Rabu, Perdana Menteri Albania Edi Rama mengatakan dia telah memerintahkan diplomat dan staf Iran untuk menutup kedutaan dan meninggalkan negara itu dalam waktu 24 jam. dan dengan meretas catatan pemerintah, mencuri komunikasi elektronik intranet pemerintah dan menyebabkan kekacauan dan ketidakamanan di negaraā€¯.

Seorang saksi mata Reuters melihat seorang pria dari dalam kedutaan melemparkan kertas ke dalam tong berkarat, dan api membakar dinding gedung kedutaan berlantai tiga.

Washington, sekutu terdekat Albania, juga menyalahkan Iran atas serangan itu dan berjanji untuk “mengambil langkah lebih lanjut untuk meminta pertanggungjawaban Iran atas tindakan yang mengancam keamanan sekutu Amerika.”

Teheran mengecam keras keputusan Tirana untuk memutuskan hubungan diplomatik, menyebut alasan Albania untuk langkah itu sebagai “klaim tak berdasar”.

Albania dan Iran memiliki hubungan yang tegang sejak 2014, ketika Albania menerima sekitar 3.000 anggota kelompok oposisi yang diasingkan Organisasi Mujahidin Rakyat Iran, juga dikenal dengan nama Farsi Mujahideen-e-Khalq, yang menetap di sebuah kamp dekat Durrs.

Beberapa hari setelah serangan dunia maya, media di Tirana melaporkan bahwa para peretas telah mempublikasikan data pribadi anggota oposisi yang disimpan di komputer negara Albania, seperti nomor, nama, dan foto jaminan pribadi, sosial dan sosial.

TARUHAN RADIO/SUMBER: Klix.ba

Author: Sean Parker