Diskusi tentang tren kontemporer dalam pariwisata pedesaan di Plum Fair

Diskusi tentang tren kontemporer dalam pariwisata pedesaan di Plum Fair

Pariwisata pedesaan sebagai salah satu keunggulan komparatif akan dibahas pada akhir bulan ini di Plum Fair di Gradačac, dan profesor universitas yang bertanggung jawab untuk program studi pariwisata di University of Tuzla (UNTZ) akan berbicara tentang topik ini.

Dari pameran pertama hingga hari ini, seperti yang dikatakan Senija Mujkanović Mufti, petugas informasi turis di Asosiasi Turis Gradačac, topik ilmiah yang dibahas di Pameran Plum di Gradačac menawarkan solusi inovatif dan membuka jalan bagi modernisasi kompleks pertanian di Bosnia. dan Herzegovina.

– Pelopor dalam presentasi potensi agrowisata justru acara kami, yang sejak tahun 1969 telah mempresentasikan potensi ekonomi dan wisata kami melalui kunjungan ke kebun-kebun di wilayah Gradačac. Pembangunan pedesaan merupakan penentu strategis dari rencana di semua tingkat pemerintahan, jadi kami memutuskan untuk menempatkan topik “Perspektif untuk pengembangan pariwisata pedesaan di Bosnia dan Herzegovina” dalam fokus pertemuan ilmiah dan profesional di Pameran Plum tahun ini di Gradačac – tambah Mujkanovi Mufti.

Menganalisis potensi alam dan budaya Kanton Tuzla, agrowisata adalah salah satu bentuk utama pariwisata dan merupakan kunci dalam menciptakan produk wisata Kanton. Menurut analisis, agrowisata diakui sebagai bentuk pariwisata yang independen dan dominan di Gradačac, elić dan Kladnje, sementara di kota lain itu adalah bentuk pariwisata yang, bersama dengan motif menarik lainnya, dapat mempengaruhi kunjungan wisatawan.

Profesor di UNTZ Semir Ahmedbegović mengatakan bahwa selama penyusunan Strategi Pengembangan Pariwisata Kanton Tuzla, potensi daerah pedesaan untuk pengembangan bentuk khusus atau tematik pariwisata sudah diakui dalam draft. Ketika datang ke area Gradačac, motif yang memungkinkan terciptanya penawaran wisata lengkap di daerah pedesaan diakui. Sehingga, lanjutnya, bisa dibuat penataan wisata yang sangat menarik yang berhubungan dengan desa.

Dokumen tersebut harus memberikan dukungan kepada unit pemerintahan sendiri, komunitas wisata, serta pelaku pariwisata lainnya untuk mencapai penegasan dan posisi terbaik Kanton Tuzla sebagai tujuan wisata yang diinginkan.

– Jika kita ingin terlibat dalam pariwisata seperti yang direkomendasikan oleh Organisasi Pariwisata Dunia (UN WTO), maka sangat penting untuk mengikuti petunjuk dan tren kontemporer dalam pengembangan pariwisata pedesaan. Tren kontemporer ini akan dibahas pada lokakarya yang akan diselenggarakan di Pameran Plum ke-49 di Gradačac. Dengan cara ini, kami ingin membantu produsen lokal, peserta pameran dan eksportir untuk menemukan tempat mereka dengan produk dan kapasitas mereka dalam pariwisata pedesaan. Mereka semua sudah terlibat secara tidak langsung dalam pariwisata pedesaan, tetapi kami ingin memberi mereka kesempatan untuk memperluas kegiatan mereka ke arah ini – percaya Željka Stjepić-Srkalović, asisten senior di Fakultas Sains, UNTZ.

Karena semua ini, Pameran Plum di Gradačac adalah tempat yang ideal untuk membicarakan tren kontemporer dalam pariwisata pedesaan.

– Saya percaya bahwa pengalaman pariwisata selektif seperti itu, seperti pameran di Gradačac, tetapi juga promosi pariwisata desa/pedesaan, yang memiliki potensi besar di daerah ini, akan bermanfaat bagi kami dalam pengembangan Strategi Pariwisata – kata Miralem Meškovi, direktur TK Tourist Board.

Badan kerja untuk pengembangan Strategi Pengembangan Pariwisata Kanton Tuzla dari 2022-2027. mengadopsi draft dokumen strategis yang sangat penting ini pada akhir bulan lalu. Strategi pengembangan pariwisata TK untuk periode lima tahun ke depan akan mencakup pedoman dan rencana aksi yang menjadi dasar pengembangan kawasan ini.

Dalam kerangka platform strategis, telah ditetapkan dua tujuan strategis, yaitu mendorong pengembangan pariwisata berkelanjutan dan meningkatkan daya saing pariwisata di Tuzla Canton.

Radio Bet / Sumber: Tip.ba

Komentar

komentar

Ditulis oleh Urednik

Author: Sean Parker