Harga kopi juga akan naik di BiH

Harga kopi juga akan naik di BiH

SARAJEVO, BANJALUKA – Akibat gangguan di pasar dunia dan harga bahan baku yang lebih tinggi, kopi pada periode mendatang akan menjadi lebih mahal di pasar Bosnia dan Herzegovina.

Yakni, stok biji kopi yang sangat besar di Vietnam menurun, dan ini akan mendorong kenaikan harga global lebih banyak lagi, dan stok bisa berkurang setengahnya pada akhir September dibandingkan tahun sebelumnya.

Dragan Grbić, kepala roaster dan kepala produksi “Fabrika Coffee” dari Banjaluka, membenarkan bahwa akan ada kenaikan harga kopi di pasar domestik, yang mengatakan bahwa harga kopi di pasar saham telah naik secara tidak normal.

“Diharapkan dalam 15 hari ke depan, harga bahan baku akan naik 10 hingga 15 persen. Kemungkinan besar, akan ada kenaikan harga kopi, tetapi kami akan melakukan yang terbaik untuk klien dan pengguna kami untuk menjaganya seminimal mungkin dan untuk mempertahankan periode harga saat ini selama mungkin,” kata Grbić untuk ” Nezavisne novine”.

Menurut dia, harga bahan baku naik lebih dari 35 persen dibandingkan tahun lalu.

“Pemasok mengatakan bahwa harga kopi akan stabil pada Oktober, tetapi saya meragukannya. Kenaikan harga tersebut terutama terkait dengan bahan baku produksi kopi dalam negeri, karena di Brazil terjadi cuaca buruk dan beberapa juta karung kopi hancur. Ada bahan baku, tetapi lebih sulit didapat, namun kami memiliki pemasok tetap yang berusaha untuk selalu menghormati kami”, tegas Grbić.

Momčilo Banjac, direktur perusahaan “Minea” dari Gradika, menyatakan untuk “Nezavisne novine” bahwa kenaikan harga kopi dimulai tahun lalu.

“Dalam sepuluh hari terakhir, harga saham kopi naik tajam, begitu juga dolar, dan kami memperkirakan harga kopi akan naik. Masih terlalu dini untuk mengatakannya karena kita tidak tahu bagaimana pasar saham akan berperilaku dalam beberapa hari mendatang. Ada yang berasumsi harga akan naik, tapi yang pasti tidak akan turun,” kata Banjac.

Menurutnya, kopi seharusnya menjadi lebih mahal karena sejak tahun lalu produsen minuman ini terpuruk akibat kenaikan harga bahan baku.

“Harga kopi saat ini sekitar 17 KM per kilogram. Ada juga varian yang lebih murah, yakni sekitar 14 KM. Harga kopi jenis lain juga naik di pasar dunia, jadi kita tidak tahu sampai kapan harga ini akan bertahan,” tegas Banjac.

Menurut data Indirect Tax Administration (ITA) BiH, dalam tujuh bulan pertama tahun ini, 11.147.903 kilogram kopi diimpor ke Bosnia dan Herzegovina dengan jumlah total 115.185.986 KM, termasuk bea masuk.

“Tahun ini kopi paling banyak datang dari Brazil, hampir 65 juta KM, termasuk bea masuk. Kemudian datang kopi dari India lebih dari 20 juta KM, termasuk bea masuk, dan dari Italia untuk 14 juta KM”, kata data Administrasi Perpajakan Tidak Langsung BiH.

Pada periode yang sama tahun lalu, sebanyak 12.706.445 kilogram kopi diimpor dengan total 80.475.398 KM.

Dan data ini menunjukkan bahwa tahun lalu lebih banyak kilogram kopi yang diimpor daripada tahun ini, dan dengan harga yang lebih murah, yang hanya dapat dibenarkan oleh harga yang lebih tinggi dari minuman panas ini.

Di sisi lain, sebanyak 87.643 kilogram kopi senilai 910.394 KM diekspor dari BiH tahun ini.

Radio Bet / Sumber: Nezavisne novine

Komentar

komentar

Ditulis oleh Urednik

Author: Sean Parker