Harga makanan masih naik, pihak berwenang tidak melakukan apa pun untuk melindungi warga

Harga makanan masih naik, pihak berwenang tidak melakukan apa pun untuk melindungi warga

Warga marah karena harga naik dari hari ke hari dan pihak berwenang di Bosnia dan Herzegovina tidak melakukan apa pun untuk menghentikan serangan terhadap anggaran rumah tangga. Keranjang konsumen serikat pekerja untuk keluarga beranggotakan empat orang pada bulan Februari adalah 2.902 KM, dan cakupan gaji rata-rata hanya 40 persen. Harga pangan naik paling tinggi, sebanyak 22 persen.

Penjual di pasar kota di Banja Luka mengatakan, daya beli warga turun drastis. Jarang beli satu kilogram, biasanya hanya beberapa potong.

Warga mengaku lebih memilih berbelanja di pasar, karena kualitas buah dan sayur lebih baik, meski harganya sudah melampaui batas. Mereka terpaksa mengurangi gramasi karena kenaikan harga. Mereka membeli, kata mereka, dua kali lipat sebelum inflasi.

Di lautan harga yang naik, harga telur naik drastis lebih dari 100 persen. Tahun lalu, sebutir telur berharga 20 pfennig, dan sekarang harganya 40, 50, dan 70 pfennig, tergantung ukurannya.

Meskipun harga bahan bakar di Bosnia dan Herzegovina turun hampir satu mark dibandingkan beberapa bulan sebelumnya, harga bahan makanan pokok tidak turun. Parahnya, jumlahnya terus meningkat dari hari ke hari.

“Di sini, tidak lagi hanya bergantung pada pengecer, produsen, dan distributor, jadi pertumbuhan dan tren ini, kami tidak melihat cara untuk berhenti. Sekarang listrik menjadi lebih mahal dan ada pembenaran baru mengapa harga jauh lebih tinggi, sehingga konsumen membayar pajak itu”, kata Murisa Marić dari Asosiasi Warga “Don” dari Prijedor.

Menurut data statistik, harga makanan dan minuman ringan naik 22 persen, biaya overhead dan transportasi lebih dari 15 persen. Teman bicara kami menyimpulkan bahwa pihak berwenang di Bosnia dan Herzegovina tidak melakukan apa pun untuk secara mendasar melindungi warga negara dari guncangan inflasi dan perburuan komersial dalam kegelapan.

TARUHAN RADIO/SUMBER:BHRT

Komentar

komentar

Ditulis oleh Urednik

Author: Sean Parker