Serangan dunia maya mengguncang kawasan itu, Bosnia dan Herzegovina hampir tidak dapat mengatasi ancaman yang lebih serius

Serangan dunia maya mengguncang kawasan itu, Bosnia dan Herzegovina hampir tidak dapat mengatasi ancaman yang lebih serius

Dalam beberapa hari terakhir, wilayah tersebut sekali lagi menjadi sasaran penyerang dunia maya. Setelah Pemerintah Montenegro, dua rumah media di Bosnia dan Herzegovina, serta Sarajevogas, diserang. Serangan itu dilaporkan ke polisi dan penyelidikan sedang berlangsung, dan Badan Intelijen dan Keamanan meminta lembaga dan sektor swasta untuk melakukan pemeriksaan keamanan dan mengambil tindakan perlindungan preventif.

Dnevni Avaz memberi tahu pembacanya bahwa halaman Facebook mereka diretas pada 1 September. Kasus ini dilaporkan ke MUP Sarajevo Canton. Kantor Kejaksaan Kanton mengatakan bahwa mereka telah mengajukan kasus. Serangan siber juga terjadi pada Radio-televisi Herceg Bosna pada tanggal 1 dan 2 September. Pelaku tidak dikenal “menyerang” sistem TI mereka dan mencoba menggunakan perangkat lunak berbahaya untuk menghancurkan semua materi yang dimiliki perusahaan media ini. Kerusakannya, bagaimanapun, sangat besar.

“Sayangnya, kami telah menentukan bahwa itu sekitar lebih dari 100 ribu file, beberapa materi kerja, beberapa arsip. Mereka dibiarkan tidak dapat dipulihkan karena perangkat lunak berbahaya yang mengenkripsi data. Para peretas meminta beberapa sosok untuk memulihkan dokumen-dokumen itu, tetapi itu adalah harapan palsu. Kami melaporkan serangan itu ke Kementerian Dalam Negeri dan Departemen Kejahatan. Pada hari Senin, kami akan melaporkan ke FUPU dan SIPA”, kata Darko Smiljani, pelaksana tugas manajer teknis RTV HB.

Badan Intelijen dan Keamanan Bosnia dan Herzegovina juga memperingatkan bahaya serangan hacker. Mereka mengatakan bahwa semua upaya tindakan ilegal di dunia maya sedang dipantau untuk mengungkap pelaku dan motif mereka.

“Kami menyarankan semua individu dan organisasi untuk melakukan penilaian keamanan sistem informasi dan komunikasi dan menerapkan langkah-langkah keamanan secepat mungkin untuk secara proaktif mencegah kemungkinan upaya serangan dunia maya di Bosnia dan Herzegovina,” kata OBA.

Situasi serupa dilaporkan oleh Sarajevogas. Mereka mengkonfirmasi bahwa serangan itu terjadi, tetapi untungnya, semua data disimpan. Karena penyelidikan yang sedang berlangsung, mereka tidak dapat memberikan rincian lebih lanjut. OHR dan Misi OSCE ke Bosnia dan Herzegovina menanggapi informasi tentang serangan peretas di Avaz.

“Peretasan situs web dan profil di jejaring sosial, serta pemblokiran akses ke konten media, merupakan pelanggaran hak atas kebebasan berekspresi dan hak atas kebebasan mengakses informasi yang penting bagi publik,” kata Misi OSCE di Bosnia dan Herzegovina.

Bosnia dan Herzegovina hampir tidak dapat mengatasi serangan hacker yang lebih serius, kata para ahli. Terlepas dari fragmentasi dan fakta bahwa di negara kita masalah ini ditangani oleh tingkat pemerintahan yang lebih rendah, masalah besar adalah kurangnya ahli di bidang ini.

“Tentu saja, kami memiliki ahli yang bekerja untuk perusahaan terbesar di dunia, tetapi itu juga bagian dari masalah karena sulit untuk mendapatkan ahli yang luar biasa untuk bekerja di lembaga negara. Tidak seperti kebanyakan profesi lain, PNS sama sekali tidak menarik bagi profesi TI”, kata Arben Murtezić, pakar keamanan siber.

Bosnia dan Herzegovina adalah satu-satunya negara di kawasan yang tidak memiliki strategi keamanan siber. Masalah tambahan adalah bahwa komputer bawah tanah telah maju sedemikian rupa sehingga serangan serius dapat dilakukan dengan sedikit uang dan peralatan yang relatif murah. Negara kita tidak dapat mencegah situasi seperti itu saat ini.

TARUHAN RADIO/SUMBER:BHRT

Komentar

komentar

Ditulis oleh Urednik

Author: Sean Parker