Tukang kebun mengimpor pekerja dari Turki: Tidak ada yang akan memetik prem untuk enam KM

Tukang kebun mengimpor pekerja dari Turki: Tidak ada yang akan memetik prem untuk enam KM

Karena jumlah pekerja yang sedikit, kami terpaksa mengimpor pekerja dari Turki untuk memetik buah plum, tetapi itu pun tidak cukup, karena kami tidak dapat mengimpornya sebanyak yang kami butuhkan.

Dragoja Dojčinović, presiden Asosiasi Petani Buah Republik Srpska, mengatakan ini untuk Nezavisne novine.

Yakni, menurut dia, musim panen sudah mulai, dan tidak ada pekerja.

“Tahun ini, pohon plum melahirkan tidak seperti sebelumnya, tetapi selama bertahun-tahun, meskipun panennya bagus, tenaga kerja semakin berkurang,” kata Dojčinović.

Ada kekurangan besar pekerja dan karena ini, katanya, mereka terpaksa mengimpor mereka dari Turki.

“Akan lebih baik bagi kami untuk mengimpor 200 pekerja untuk bekerja di satu perkebunan, tetapi itu tidak mungkin,” kata Dojčinovi.

Menurut dia, buruh mengeluh soal upah per jam, dan yang berminat kebanyakan orang lanjut usia.

“Orang-orang muda menghindari bekerja di pertanian dan kebanyakan pergi ke luar negeri, berpikir bahwa pekerjaan mereka akan dibayar lebih,” kata Dojčinović.

Dijelaskannya, upah pekerja per jam adalah enam KM, sudah termasuk transportasi dan makan panas.

Dalam satu hari, pekerja mendapatkan rata-rata 50 KM, dan beberapa bekerja selama 10 jam, sehingga menghasilkan 60 KM per hari.

“Kami akan membayar mereka lebih banyak jika kami bisa, tetapi kami tidak mampu.” Setiap pekerja menghabiskan biaya sekitar 80 KM, dan kami tidak dapat mengalokasikan lebih dari itu,” kata Dojčinović.

Ia menambahkan, situasi saat ini sedemikian rupa sehingga petani buah tidak akan mampu menutupi sebagian besar biaya dan kemungkinan besar akan tetap berhutang kepada pemasok.

Bahwa masyarakat tidak tertarik untuk memanen, mereka mengkonfirmasi untuk “Nezavisne” dari perusahaan “Agroimpex Nova” dari Banja Luka, di mana mereka mengatakan bahwa karena kurangnya minat para pekerja, mereka terpaksa melakukan yang terbaik yang mereka bisa.

“Kami menerbitkan iklan di seluruh Bosnia dan Herzegovina, di mana kami mencari pekerja untuk panen, dan dari iklan itu hanya tiga orang yang tertarik yang menghubungi kami”, kata mereka.

Menurut mereka, meskipun para pemetik dibayar dengan baik, mereka tidak dapat menemukan tenaga kerja.

“Tidak ada orang, atau orang-orang itu tidak mau bekerja, sekarang kami dipaksa untuk mengelola sebaik mungkin”, mereka mencontohkan.

Seperti yang dikatakan Mladen Marjanovi, presiden Asosiasi Petani Buah di Prijedor, kepada “Nezavisne”, mereka telah mengalami masalah ini selama bertahun-tahun.

“Kebun kami lebih kecil, itulah sebabnya kami berhasil mengelola, tetapi mereka yang memiliki kebun lebih besar memiliki masalah besar dengan pekerja,” kata Marjanovi.

Menurut dia, masalah utama pekerja adalah kompensasi kerja yang tidak mencukupi, tetapi mereka tidak mampu membayar mereka lebih dari upah per jam lima hingga sepuluh KM.

“Masalahnya bukan kekurangan pekerja, masalahnya adalah orang-orang ini harus dibayar,” kata Marjanovi.

Radio Bet / Sumber: Tip.ba

Komentar

komentar

Ditulis oleh Urednik

Author: Sean Parker